Sivitas Akademika Unhas Gelar Halalbihalal Secara Virtual

Mengawali hari kerja paska libur Hari Raya Idul Fitri 1441, sivitas akademika Universitas Hasanuddin menyelenggarakan halalbihalal sebagai bentuk silaturahmi dan meningkatkan hubungan persaudaraan.

Halalbihalal berlangsung secara virtual melalui aplikasi zoom, Selasa (26/05), pukul 10.00 Wita. Acara ini juga disebarluaskan melalui platform YouTube dan Instagram Live Universitas Hasanuddin.

Mengawali kegiatan, Prof. Dr. Dwia Aries Tina Pulubuhu, MA., menyampaikan bahwa kegiatan ini bertujuan untuk saling memaafkan dan saling mengikhlaskan segala kekurangan.

Ramadhan dan Idul Fitri 1441 H merupakan momen menakjubkan. Allah SWT memberikan kesempatan kerja dari rumah. Namun, produktivitas unsur sivitas akademika Unhas tetap terjaga. Kegiatan akademik tetap berlangsung, publikasi masih on the track, dan beberapa pencapaian lain selama masa pandemi.

“Setelah merampungkan ibadah di bulan Ramadhan yang insya Allah sempurna dan mendapat ridho Allah SWT serta dalam suasana idul fitri 1441 H, kita bertemu secara virtual. Jadikan momen ini untuk memberi maaf dan keikhlasan. Selama masa pandemi, secara fisik kita harus menjaga jarak. Namun, hati dengan hati kita tidak boleh berjarak,” jelas Prof Dwia.

Prof Dwia juga mengucapkan terima kasih kepada segenap sivitas akademika Unhas, alumni maupun mitra yang telah bersama-sama mewujudkan solidaritas sosial yang kokoh. Upaya melawan Covid-19 melalui tim satgas Covid-19 Unhas serta dukungan maksimal dari RS Unhas, Lab BSL 3, tim medis dan residen yang telah memberikan pelayanan kesehatan pada masyarakat.

“Tak kalah penting upaya solidaritas dan bakti sosial dalam berbagai aksi membantu masyarakat yang dilakukan segenap sivitas akademika dan alumni dari semua fakultas. Upaya ini memperlihatkan sosok Unhas sebagai Humaniversity, yang bukan saja sebagai sumber pengembangan ilmu, namun juga mengedepankan nilai-nilai kemanusiaan,” sambung Prof Dwia.

Terkait:  GUMSB Bahas Relevansi Al-Qur'an terhadap Masalah Multidimensi Peradaban Manusia

Pada kesempatan yang sama, hikmah halalbihalal disampaikan oleh Dr. H. Das’ad Latief, S.Sos., S.Ag., M.Si., Ph.D. Dosen Ilmu Komunikasi FISIP Unhas ini menyampaikan beberapa pelajaran dan refleksi halalbihalal.

Ustad Das’ad menjelaskan halalbihalal merupakan salah satu tradisi yang hanya ada pada masyarakat Indonesia.

“Ada faedah yang sangat baik dari kegiatan ini, yakni merapatkan ukhuwah, menyambung persaudaraan. Merugi kita jika hubungan kita dengan Allah telah baik, tapi hubungan dengan sesama manusia belum baik. Jadi, melalui kesempatan ini mari kita lapangkan hati, saling memaafkan diantara kita,” jelas Ust. Das’ad.

Sebagai makhluk sosial, tidak ada manusia yang bisa hidup sendiri. Ia harus bisa berinteraksi dengan orang lain. Di antara bentuk interaksi yang diatur dalam agama islam adalah silaturahmi atau menjaga tali persaudaraan. Sebab, menjaga tali persaudaraan akan mendatangkan banyak kebaikan dan rezeki yang luas.

“Menyesal kita dialam kubur jika tidak menyambung persaudaraan. Ini fungsinya halalbihalal, saling memaafkan. Supaya dosa kepada Allah sudah suci dengan segala bentuk ibadah yang telah kita lakukan selama bulan ramadhan dan dosa kepada manusia juga dimaafkan,” sambung ust. Das’ad.

Kegiatan yang dipandu oleh Direktur Komunikasi (Ir. Suharman Hamzah, Ph.D) disaksikan kurang lebih 500 viewers secara live melalui kanal youtube Unhas dan beberapa akun media sosial yang lain.(*/mir)

Editor : Ishaq Rahman, AMIPR

Leave a Reply

Kabar Fakultas

Kerja Sama

Berita Mahasiswa