Unhas Tuan Rumah The 4th Trilateral University Roundtable Meeting (TURM)

11 Jul 2017 , admin00 Akademik

Peserta Trilateral University Rountable Meeting (TURM) ke-4 foto bersama sesaat setelah acara pembukaan (Selasa, 11 Juli 2017)

Indonesia membutuhkan tenaga kerja berkehalian menengah dan tinggi untuk memenuhi berbagai program pembangunan, terutama dalam menghadapi era ASEAN Economic Community.  Selain dalam bidang energi baru dan terbarukan, bidang transportasi terutama untuk mengatasi kemacetan lalu lintas di beberapa kota besar, Indonesia juga merencanakan untuk menjadi bagian dari poros maritim dunia, khususnya di Asia Tenggara.  Indonesia juga terus mengembangkan program-program jangka menengah dan jangka panjang dalam bidang ICT, infrastruktur, pertanian, pertahanan dan keamanan, kesehatan dan obat-obatan, rekayasa nuklir, pariwisata, dan juga program-program sosial humaniora.  Untuk itu, komunitas pendidikan tinggi, baik universitas maupun politeknik, menjadi sangat strategis di Indonesia.  
 
Demikian diungkapkan oleh Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia, yang diwakili oleh Dr. Ir. Agus Puji Prasetyono, M.Eng (Staf Ahli Menteri Bidang Relevansi dan Produktivitas) dalam sambutan dan keynote speech pada Pembukaan The 4th Trilateral University Roundtable Meeting (TURM) di Universitas Hasanuddin, Makassar, Selasa, 11 Juli 2017.
 
“Di Indonesia saat ini terdapat sekitar 4.500 universitas, baik negeri maupun swasta.  Terdapat 120 universitas negeri dan 160 politeknik yang ditujukan untuk mendukung dan mengembangkan perekonomian dan daya saing nasional.  Seluruh perguruan tinggi ini perlu berkolaborasi dan membangun kerjasama dengan berbagai mitra nasional dan global,” papar Dr. Agus.
 
Kementerian Ristek Dikti saat ini mengkoordinasikan tujuh lembaga pemerintah non kementerian dalam bidang penelitian dan pengembangan ilmu dan teknologi, termasuk Badan Pengembangan dan Pengkajian Teknologi (BPPT), Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Badan Tenaga Atom Nasional (BATAN), yang saat ini membuka diri untuk kerjasama program-program riset, pengembangan, dan pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan berbagai entitas di dalam negeri dan luar negeri.  “Untuk itu, inisiatif yang dilakukan oleh perguruan tinggi dalam kerangka Trilateral University Roundtable Meeting ini sangat kami sambut.  Kami sangat berterima kasih kepada Universitas Hasanuddin yang telah mempersiapkan dan melaksanakan acara ini dengan sangat baik,” kata Agus dalam bagian pidato tertulis yang dibacakan.
 
Sementara itu, Rektor Unhas Prof. Dr. Dwia Aries Tina Pulubuhu, MA, menjelaskan secara singkat latar belakang kerja sama dalam kerangka TURM.  “Ada begitu banyak perguruan tinggi yang secara geografis berdekatan.  Di Kawasan Timur Indonesia, kita memiliki konsorsium perguruan tinggi negeri yang terdiri atas 26 universitas.  Ini adalah potensi kerjasama untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang besar.  Belum lagi perguruan tinggi yang dikelola swasta,” kata Prof. Dwia.
 
TURM ke-4 kali ini telah menyepakati untuk membentuk konsorsium perguruan tinggi trilateral, yang namanya akan diumumkan dalam pertemuan Working Grup siang hari ini.
 
Setelah acara pembukaan, dilanjutkan dengan presentasi panel sesi pertama, dimana wakil-wakil dari 7 (tujuh) perguruan tinggi memberikan paparan mengenai kerjasama riset dan kolaborasi pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan sosial humaniora, yaitu Charles Darwin University, Universidade Nacional Timor Lorosa’e, Universitas Hasanuddin, Universitas Nusa Cendana, Universitas Udayana, Universitas Gadjah Mada, dan Universitas Kristen Satya Wacana.(*)

Baca juga :